Tidak bisa dipungkiri paska pandemic international COVID-19, gaya hidup manusia akan mengalami perubahan. Begitu juga dengan pattern technologi, yang akan sangat mempengaruhi pola perilaku dan dampaknya pada bisnis dan industri teknologi dan informasi. Bisnis dan IT saling terkait erat pada dimensi tertentu. Pola perilaku bisnis pada segmentasi tertentu sangat mengandalkan teknologi digital.

Artikel ini membahas sekilas untuk beberapa development teknologi berikut:

JargonArtificial Intelligence (AI)bukanlah hal baru di bidang teknologi informasi. Secara umum, AI mengacu pada penggunaan algoritma (cara berpikir) untuk menyelesaikan tugas-tugas khusus dengan mempelajari sejumlah besar knowledge untuk membuat generalisasi dan / atau beberapa estimasi statistik. Algoritma ini memungkinkan komputer untuk “berperilaku” seperti otak manusia. Teknologi AI sudah digunakan oleh 77% konsumen.

Menurut analitik PwC, salah satu perusahaan konsultan terkemuka, pada tahun 2030 Produk AI akan memberikan kontribusi lebih dari $ 15,7 triliun bagi ekonomi global. Berkat AI, sejumlah inovasi teknologi seperti pemrosesan knowledge danFace & Speech Recognition. Perangkat lunak AI adalah area yang luas tempat seseorang dapat memasukkan platform AI, chatbots, pembelajaran mesin (kategori algoritma yang terdiri dari berbagai perpustakaan dan kerangka kerja) dan pembelajaran mendalam (menggunakan jaringan neuron buatan), dan tugas analitik untuk layanan keuangan.

AI dapat dimasukkan ke dalam tren yang tahan lama karena faktor efisiensinya, kecepatan serta akurasi yang luar biasa, juga kecenderungannya membuat kesalahan lebih sedikit dibandingkan dengan manusia, dan yang terakhir adalah kemampuannya bekerja 24/7 dalam situasi berbahaya dan berisiko.

PerangkatInternet of Things (IoT)memungkinkan koneksi web di luar komputer dan smartphone dengan kemungkinan kontrol jarak jauh. Mereka terintegrasi dengan berbagai sensor, teknologi built-in, dan perangkat lunak fungsional. Teknologi ini akan memungkinkan kita untuk memprediksi dan menangani masalah kesehatan pada orang bahkan sebelum gejala muncul. Pada tahun 2019 ada sekitar 26 miliar perangkat IoT dan diperkirakan oleh statista.com bahwa jumlah mereka akan meningkat menjadi 30,73 miliar pada tahun 2020 ini dan menjadi seventy five,44 miliar pada tahun 2025.

Beberapa ancaman utama dari tren ini adalah keamanan, tidak adanya standar kompatibilitas internasional, dan kemungkinan pengurangan penggunaan tugas-tugas handbook. Pada saat yang sama, IoT memberikan kontrol dan otomatisasi yang baik, menghemat biaya dan waktu, dan dapat memberikan kualitas hidup yang lebih baik.Contoh terbaik dari aplikasi berbasis IoT adalah sebagai berikut: Sensor IoT, analisis knowledge, sistem pelacakan dan pemantauan, provide chain administration, smart barcode reader, smart grid, dan pertanian pintar.

Sejalan dengan evolusi teknologi baru dan pertumbuhan sejumlah perangkat, jumlah ancaman dunia maya juga terus-menerus meningkat. Biasanya, tujuan utama serangan cyber adalah mengakses, mengubah, atau menghancurkan informasi sensitif, dan memeras uang dari pengguna atau mengganggu proses bisnis normal. Serangan-serangan ini sejalan dengan pertumbuhan frekuensi dan kecanggihan mereka. Perlindungan komputer, jaringan, dan cloud biasanya disediakan oleh firewall generasi mendatang, penyaringan DNS, perlindungan malware, perangkat lunak antivirus, dan solusi keamanan e mail.

Cybersecurity adalah salah satu tren utama bagi organisasi, yang proses bisnisnya didasarkan pada teknologi berbasis information. Lebih banyak perhatian diberikan pada privasi dan perlindungan data sejak Peraturan Perlindungan Data Umum (GDRP) Uni Eropa telah ditandatangani. Ancaman keamanan cyber terbaru adalahphishing, ransomware, cryptojacking, serangan cyber-fisik, serta serangan IoT. Pelanggaran data adalah masalah keamanan cyber terbesar, dan perdagangan knowledge pribadi yang tetap cukup menguntungkan di pasar gelap.

Menurut laporan unit keamanan cyberElevenPathsdari perusahaan komunikasi multinasional Telefonica, pada tahun 2020, teknologi utama seperti serangan Ransomware, Cloud Computing, Pembelajaran Mesin, serangan Phishing, Open Banking dan Mobile Malware, 5G akan terkait dengan serangan cyber.Salah satu cara untuk memberikan keamanan, terutama untuk perangkat IoT adalahblockchain.

Teknologi ini awalnya diluncurkan untuk penyimpanan dan pengiriman mata uang digital pertama,Bitcoin. Blockchains adalah jaringan terdistribusi yang dapat digunakan oleh jutaan pengguna di seluruh dunia. Data dikelola oleh sekelompok komputer yang tidak dimiliki oleh entitas tunggal, sehingga data hanya dapat ditambahkan, tidak diubah atau disalin. Semua information diamankan melalui kriptografi. Selama 2019 FedEx, IBM, Walmart, dan Mastercard melanjutkan investasi di blockchain dan sepertinya akan mulai menunjukkan hasil di dunia nyata.

Pada masa sekarang ini, ketika ribuan orang dipaksa untuk bekerja dari jarak jauh, quantity data pribadi mungkin menjadi sangat rentan atau setidaknya tidak dilindungi dengan cara yang tepat. Masalah yang muncul ini dapat memberikan dorongan lain untuk pengembangan teknologi ini.

TeknologiExtended Reality (XR)menjadi semacam terobosan, terutama sejak diadopsinya dalam dunia hiburan untuk menciptakan pengalaman digital yang lebih mendalam. XR paling umum mencakup realitas digital, augmented, dan campuran.

Virtual actuality (VR)adalah penggunaan teknologi komputer untuk menciptakan lingkungan yang disimulasikan menggunakan headset yang memadukan dunia nyata, alih-alih menonton di layar, membenamkan seseorang dalam lingkungan 3D digital. Tidak sepertiVR,AugmentedReality (AR)overlay objek digital ke dunia nyata melalui layar atau tampilan smartphone, hal ini tidak menciptakan seluruh lingkungan buatan untuk menggantikan yang nyata dengan yang virtual.

Mixed reality (MR)adalah perpanjangan dari AR, yang berarti pengguna dapat berinteraksi dengan objek digital yang ditempatkan di dunia nyata (seperti ketika anda memainkan piano holografik yang telah anda tempatkan di kamar Anda melalui headset AR).

5G diakui sebagai masa depan komunikasi dan ujung tombak untuk seluruh industri seluler. Menurut visi Teknologi Huawei, penyebaran jaringan 5G akan muncul antara tahun 2020 dan 2030, memungkinkan konektivitas jarak nol antara manusia dan mesin yang terhubung. Jenis konektivitas internet seluler ini akan memberikan kecepatan download dan upload tremendous cepat (lima kali lebih cepat dari kemampuan 4G) serta koneksi yang lebih stabil. Sementara jaringan data seluler 5G menjadi tersedia untuk pertama kalinya pada tahun 2019, sebagian besar masih mahal dan terbatas untuk berfungsi di daerah terbatas atau kota besar.

Kemungkinan 5G akan memiliki paket data yang lebih terjangkau dan jangkauan yang jauh lebih baik. Ini mungkin menjadi lebih bermanfaat bahkan daripada jaringan kabel yang memasuki rumah dan bisnis kita. Peningkatan bandwidth akan memberikan kemungkinan untuk pertumbuhan di bidang IoT dan mesin pintar yang memungkinkan pengumpulan dan switch quantity information yang sangat besar.

Selama pandemi, ketika orang tinggal di rumah, akses ke web seluler 5G mungkin menjadi kebutuhan vital di daerah yang tidak memiliki koneksi web atau jangkauan yang rendah.Seperti yang mungkin telah Anda perhatikan, tren teknologi tidak akan berkembang secara terpisah, tetapi secara sinergis. Pengembangan komputasi 5G dan edge akan memberikan pertumbuhan daya komputasi dan menjadi ruang bawah tanah untuk platform IoT generasi baru.

Integrasi teknologi blockchain dengan AI, data besar, IoT, dan komputasi tepi, akan berkontribusi untuk menyelesaikan masalah terkait pemetaan information dan aset on-line dan offline. Pertumbuhan komputasi kuantum akan menambah vitalitas AI dan komputasi awan. Kombinasi AI dan IoT akan menghasilkan kecerdasan buatan (AIoT). Ini akan memungkinkan perangkat IoT untuk menganalisis data, membuat keputusan dan bertindak atas data itu tanpa keterlibatan manusia. Kombo ini dapat berkontribusi melakukan pengembangan aplikasi untuk ritel pintar, pemantauan lalu lintas drone, gedung kantor pintar, manajemen armada, mengemudi otonom, dan robotic pengiriman otonom.

Sekilas inilah tren teknologi yang paling menjanjikan. Tapi tren yang akan datang menuntut sarana untuk implementasi, serta sumber daya manusia juga perlu dilatih ulang.

Dengan demikian, melihat tren teknologi yang muncul, yang saling terkait erat, bisnis dapat menyesuaikan strateginya berhadapan dengan perkembangan teknologi tersebut. Serta juga mengantisipasi kebutuhan masyarakat dan menyarankan solusi untuk masalah yang akan datang dengan mempertimbangkan keadaan di mana kita semua hidup dan bekerja.